Doa Tahfizh al-Qur'an

Doa ini diberikan oleh salah seorang guru penulis yang bernama Ust Rusydi Kinan Lc al-Haafizh sekitar 2 tahun yang lalu. Beliau mengaku telah mengamalkan doa dan ritual yang tersebut dalam hadist yang menjadi sumber pengambilan doa ini. Berikut nukilan doa yang dimaksud disertai dengan sumber rujukannya.

أعوذ بالله من الشيطان الرجيم, بسم الله الرحمن الرحيم.
اللهم ارحمنا بترك المعاصي أبدا ما أبقيتنا وارحمنا من أن نتكلف ما لا يعنينا وأرزقنا حسن النظر فيما يرضيك عنا. اللهم يا بديع السماوات والأرض يا ذا الجلال والأكرام والعزة التي لا ترام نسألك يا الله يارحمن بجلالك ونور وجهك الكريم أن تلزم قلوبنا حب كتابك كما علمتنا وارزقنا أن نتلوه على النحو الذي يرضيك عنا. ونسألك أن تنور بالكتاب أبصارنا وتطلق به لساننا وتفرج به عن قلوبنا وتشرح به صدورنا وتستعمل به أبداننا وتقوينا على ذلك وتعيننا عليه فإنه لا يعيننا على الخير غيرك ولا يوفق له إلا أنت برحمتك يا أرحم الراحمين.

Doa tersebut terdapat dalam kitab al-Mu’jam al-Kabir karya Sulaiman bin Ahmad bin Ayyub Abu al-Qasim al-Thabari. Berikut nukilan hadist yang dimaksud :

حدثنا الحسين بن إسحاق التستري ثنا هشام بن عمار ثنا محمد بن إبراهيم القرشي حدثني أبو صالح عن عكرمة عن ابن عباس قال : قال علي بن أبي طالب : يا رسول الله القرآن ينفلت من صدري فقال النبي صلى الله عليه و سلم : أعلمك كلمات ينفعك الله بهن وينفع من علمته ؟ قال : نعم بأبي أنت وأمي قال : صل ليلة الجمعة بأربع ركعات تقرأ الركعة الأولى بفاتحة الكتاب ويس وفي الثانية بفاتحة الكتاب حم الدخان وفي الثالثة بفاتحة الكتاب و{الم * تنزيل الكتاب} وفي الرابعة بفاتحة الكتاب وتبارك المفصل 


فإذا فرغت من التشهد فاحمد الله واثن عليه وصل على النبيين واستغفر للمؤمنين ثم قل اللهم ارحمني بترك المعاصي أبدا ما أبقيتني وارحمني من أن أتكلف ما لا يعنيني وأرزقني حسن النظر فيما يرضيك عني اللهم بديع السماوات والأرض يا ذا الجلال والأكرام والعزة التي لا ترام أسألك يا الله يا رحمن بجلالك ونور وجهك أن تلزم قلبي حب كتابك كما علمتني وأرزقني أن أتلوه على النحو الذي يرضيك عني وأسألك أن تنور بالكتاب بصري وتطلق به لساني وتفرج به عن قلبي وتشرح به صدري وتستعمل به بدني وتقويني على ذلك وتعينني عليه فإنه لا يعينني على الخير غيرك ولا يوفق له إلا أنت 


فافعل ذلك ثلاث جمع أن خمسا أو سبعا تحفظه بإذن الله وما أخطأ مؤمنا قط فأتى النبي صلى الله عليه و سلم بعد ذلك بسبع جمع فأخبره بحفظه القرآن والحديث فقال النبي صلى الله عليه و سلم : مؤمن ورب الكعبة علم أبا حسن علم أبا حسن.

Terjemahannya :
Telah bercerita kepada kami Husain bin Ishaq al-Tustari, dia berkata “telah menceritakan kepada kami Hisyam bin Ammar”, dia berkata “telah bercerita kepada kami Muhammad bin Ibrahim al-Qurasyi, dia berkata “telah bercerita kepadaku Abu Shaleh, dari I’krimah, dari Ibnu Abbas, ia berkata “Ali bin Abi Thalib telah berkata “wahai Rasulullah, al-Qur’an (seolah-olah) telah lenyap dari dadaku (dengan sebab lupa)”, kemudian Nabi SAW menjawab “aku akan mengajarkan beberapa kalimat kepadamu yang mana Allah akan memberikan manfaat kepadamu dan orang yang kamu ajar dengan perantaraan doa tersebut. Kemudian Alipun menjawab “demi bapak dan ibuku, tentu wahai Rasulullah (saya bersedia)”.

Kemudian Nabi berkata “shalatlah kamu pada malam Jum’at sebanyak 4 rakaat, kemudian baca pada rakaat pertama Surah al-Fatihah dengan Surah Yasin. Kemudian pada rakaat kedua baca surah al-Fatihah dengan surah al-Dukhan. Dan pada rakaat ketiga baca surah al-Fatihah dengan surah al-Sajadah. Dan yang terakhir pada rakaat keempat baca surah Al-Fatihah dengan surah Tabaaraka. Setelah engkau selesai dari tasyahud maka pujilah Allah dan bershalawatlah kepada Nabi serta mintakanlah ampunan bagi kaum muslimin. Dan terakhir bacalah doa ini :

“Ya Allah, kasihinilah hamba dengan (memberikan kekuatan) kepada hamba untuk meninggalkan segala macam bentuk kemaksiatan selama hidupku. Dan kasihinilah hamba sehingga tidak mengerjakan segala sesuatu yang tidak memberikan manfaat/ faedah kepadaku. Dan anugerahkanlah kepada hamba sebaik-baik pandangan terhadap hal-hal yang Engkau ridoi dariku. Ya Allah tuhanku sang pencipta langit dan bumi, tuhan yang mulia dan agung, tuhan yang memiliki kemulian yang tidak akan habis, aku memohon kepadaMu ya Allah ya Rahman dengan perantaraan kemulian dan cahaya wajahMu supaya Engkau tetapkan hatiku untuk mencintai kitabMu sebagaimana yang telah Engkau ajarkan kepadaku. Berikan kepadaku kemampuan untuk membacanya sesuai dengan cara yang Engkau sukai. Aku memohon kepadaMu Ya Allah supaya Engkau menyinari penglihatanku dengan KitabMu, Engkau fasihkan dengannya lidahku, Engkau mudahkan/ sinari dengannya hatiku, Engkau lapangkan dengannya dadaku, Engkau mudahkan aku dalam mengamalkannya, Engkau kuatkan dan bantu diriku untuk melakukan hal itu. Sesungguhnya tidak seorangpun yang bisa memberikan manfaat kepadaku selain Engkau Ya Allah dan tidak ada pula orang yang bisa menunjukiku selain diriMu.

(kemudian Rasul melanjutkan nasehatnya kepada sayyidina Ali) kerjakanlah doa dan shalat ini sebanyak 3 atau 5 atau 7 kali, niscaya engkau akan bisa menghafal al-Qur’an dengan mudah dengan izin Allah dan apa yang orang-orang mukmin tersalah didalamnya. Kemudian beberapa saat kemudian Ali menemui Rasulullah SAW setelah mengerjakannya sebanyak 7 kali dan melaporkan kepada Nabi bahwasanya dia sudah hafal al-Qur’an dan hadist. Kemudian Rasulullah berkata “seorang mukmin beserta tuhan Ka’bah telah mengajarkan Bapak Hasan, beliau mengulangnya sampai 2 kali. Wallahu A’lam.

Itulah selintas hikmah yang penulis nukilkan buat para pembaca, walaupun sampai sekarang penulis belum meneliti kualitas dari hadist tersebut, akan tetapi sekalipun hadist itu dhoif paling tidak substansi doa yang terdapat dalam hadist tersebut dapat diamalkan dan mengandung ma’na yang sangat dalam, khusus bagi mereka yang mempunyai keinginan dan ghirah yang kuat untuk menghafal al-Qur’an. Kita berdoa kepada Allah, semoga kita semua dijadikanNya dari hamba-hambaNya yang cinta terhadap al-Qur’an, bisa menghafalnya dengan istiqamah, dan yang paling penting lagi bisa memahami serta mengamalkannya dalam kehidupan sehari-hari demi meraih keredoanNya baik di dunia atau akhirat. Amien Ya Rabb al-A’lamien..!!!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Mohon kritik dan sarannya.!

Ada kesalahan di dalam gadget ini

صاحب الكتابة

Foto saya
Bukittinggi, Agam, Indonesia
Seorang pelajar yang tengah berkontemplasi dalam pencarian jatidiri dan ilmu pengetahuan, walau hingga saat ini ilmu yang dia harapkan terasa masih dangkal dan jauh dari kesempurnaan. Dia lahir pada hari Kamis pagi, tanggal 22 Februari 1990 atau bertepatan dengan 26 Rajab 1410 Hijriah. Diberi nama dengan Yunal Isra bin Syamsul Bahri dan biasa dipanggil dengan sebutan Yunal/Isra/Inal. Pendidikan pertama yang pernah dijalaninya adalah Pendidikan TK pada tahun 1996, kemudian dilanjutkan ke SD 01 Baso dan tamat pada tahun 2002. Setelah itu memutuskan untuk fokus mendalami ilmu-ilmu keislaman di MTI Canduang dan tamat pada tahun 2009. Setahun kemudian ia meneruskan petualangan intelektualnya di program S1 Fakultas Dirasah Islamiyyah UIN Syarif Hidayatullah dan Darus-Sunnah International Institute For Hadith Sciences Jakarta. Berharap semoga bisa menjadi orang yang bermanfaat untuk manusia lain dan diredoi orang tua dan tuhannya, amien.! Fokus kajiannya sekarang "al-Muhaafazhah A'la al-Qadiimi al-Shaalih, wa al-Akhdzu bi al-Jadiidi al-Ashlah".

Terima kasih atas kunjungannya.........!!!!!!

نحمدك اللهم منزل الآيات تبصرة لأولى الألباب ورافع الدلالات عبرة لتزيل بها عن القلوب الحجاب ونشكرك شرعت الحلال والحرام وأنزلت الكتاب وجعلته هدى لكل خير يرام ونصلى ونسلم على سيدنا محمد المؤيد من الله بأجلى النيرات والساطع نوره في أفق الهداية بما يزيح الريب والمدلهمات وعلى آله خير آل وأصحابه ومن لهم مقتف أوموال