Ritual Penyelenggaraan Jenazah

Pekuburan
Tahab-tahab penyelenggaraan jenazah.
A.Mentalqinkan seseorang ketika sakaratul maut.
Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan ketika kita melepas orang yang akan meninggal dunia diantaranya:
1. Orang yang sekarat itu hendaknya dihadapkan kearah kiblat. Berdasarkan hadist riwayat Hakim dan Baihaqi.
2. Menurut kata yang aujah” disunatkan mentalqinkan mayat ketika sakaratul maut” dengan ucapan ”Lailaillah” karena ada khabar dari dari Imam Muslim dan hadist shohih :

لقنوا موتاكم لا اله الا الله رواه مسلم و الاربعة من كان اخر كلامه لااله الا الله دخل الجنه

3. Membacakan surat yasin. Berdasarkan hadist riwayat Abu Daud dan Nasai’


Hal-hal yang harus dilakukan setelah seseorang meninggal :
1. Matanya hendaklah dipejamkan, menyebut yang baik-baik, mendoakannya, dan memintakan ampun atas dosanya. Seperti :

اللهم اغفر لفلان ...... وارفع درجته في المهديين واخلفه في عقبه في الغابرين واغفر لنا وله يا رب العالمين وافسح له في قبره ونور له فيه

2. Seluruh badannya hendaklah ditutup dengan kain.
3. Tidak ada halangan untuk mencium mayat bagi keluarga dan para sahabatnya.
4. Membayarkan segala hutang mayat jika ia mempunyai hutang. 

B. Hal-hal yang bersangkut paut dengan jenazah dalam rangka penyelenggaraan.
1. Memandikan jenazah.
Yang lebih afdhal memandikan jenazah yang laki-laki adalah laki-laki dan yang perempuan adalah perempuan. Dengan syarat orang yang memandikan tersebut orang yang pandai memandikan mayat dan yang sudah baligh dan berakal.
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam memandikan mayat :
a. Menyediakan air mutlaq artinya air yang suci lagi bisa mensucikan seperti air sungai, air sumur, air laut, dan yang secukupnya.
b. Tempat memandikan hendaknya pada tempat yang sunyi dan tertutup.
c. Disediakan penutup aurat.
d. Menyedikan sarung tangan atau handuk kain yang dibutuhkan.

Cara memandikan mayat :
a. Terlebih dahulu mayat diletakkan pada tempat pemandian dengan hati-hati setelah itu mayat di istinjakan dengan cara mendudukkan mayat tidak seperti duduk sebenarkan akan tetapi hanya dimiringkan dan di waktu mayat sedang keadaan miring lalu perut mayat dipijit gunanya supaya kotoran yang ada di dalam perut mayat keluar dan sebelumnya di baca doa :

نويت الاستنجاء من الميت فرضا علي لله تعالى

b. Dan setelah mayat di istinjakan/ dibersihkan, setelah itu segala dekil yang ada pada diri mayat hendaknya dibersihkan dan setelah bersih maka dimulailah memandikan mayat yang dimulai dengan doa :

نويت الغسل لهذا الميت فرض الكفاية لله تعالى

c. Seterusnya dimulailah memandikan mayat dengan tahap-tahap sebagai berikut :
1. Mayat dimiringkan ke kanan dan seterusnya mayat disiram mulai dari atas kepala sampai kearah kaki dan mayat itu disiram dengan bilangan 3, 5, 7, 9 kali dan diwaktu itu diiringi dengan doa :

غفرا نك يا الله واليك المصير

2. Kemudian mayat dimiringkan ke kiri dan seterusnya mayat disiram dan diiringi dengan doa :

غفرا نك يا رحمن واليك المصير

3. Kemudian si mayat ditelentangkan seperti semula dan disirami serta diiringi juga dengan doa :

غفرا نك يا رحيم واليك المصير

4. Setelah memandikan mayat dan sseterusnya diselingi dengan menyirami mayat dengan air wewangian yaitu air kapur barus dan setelah itu mayat diwudu’kan dengan niat :

نويت الوضوء لهذا الميت لله تعالى

2. Mengafani mayat.
Adapun kain kafan yang dibutuhkan adalah sebagai berikut :
a. Bagi laki-laki dibutuhkan 3 lapis kain kafan.
b. Bagi perempuan dubutuhkan 5 lapis kain kafan.

Tatacara mengkafani mayat laki-laki :
a. Sebelumnya bagian tepi kain kafan dipotong yang digunakan untuk mengikat kafan mayat. Pada saat memotong kain kafan dibaca doa :

اللهم اجعل لباسه عن الكريم وادخله يا الله تعالى برحمتك الجنة يا ارحم الراحمين

b. Kafan laki-laki terdiri dari :
1. Kain kafan yang lebih besar diletakkan paling bawah.
2. Kain kafan yang kedua lebih kecil dari yang pertama dan diletakkan ditengah.
3. Kain kafan yang ketiga lebih kecil dari kain yang kedua dan diletakkan dibagian paling atas.
4. Dan boleh ditambalkan kain kafan untuk tutup kepala mayat laki-laki (sebagai sorban dan bajunya}
Catatan : Kain kafan 1 ukurannya harus sesuai dengan tinggi mayat dan adapun jarak kain kafan 1, 2, dan 3 tidak terlalu jarak boleh diperkirakan dengna jarak 5 cm atau boleh sama ukuran semuanya yaitu kain kafan 1,2, dan 3.

c. Dan setelah kain kafan tersedia maka ditutup mayat itu dengan dimulai dengan :
1. Kain pertama dipertemukan kedua kain itu dengan dilipat/ digulung secara kecil-kecil dan diarahkan ke arah kanan.
2. Seterusnya kain kedua dengan dilipat secara kecil-kecil dan diarahkan ke arah kiri.
3. Seterusnya kain ketiga dengan dilipat secara kecil-kecil dan diarahkan kearah kanan.
4. Kemudain setelah selesai dari proses ketiga kemudian kain kafan diikat dengan lima ikatan yaitu di telapak kaki, dilutut, dipusat, didada, diatas kepala,/ tiga ikatan saja kain, pinggul, dan kepada.

3. Menyolatkan mayat.
Cara menyolatkan mayat :
1. Takbir pertama dibarengi dengan niat, bacaannya adalah :

اصلي علي هاذا الميت اربع تكبيرة فرض الكفاية لله تعالى

2. Dan setelah niat langsung dibaca al-fatihah.
3. Takbir kedua.
4. Membaca sholawat kepada nabi :

اللهم صل علي سيدنا محمد وعلي ال سيدنا محمد

5. Takbir ketiga.
6. Membaca doa untuk mayat :

اللهم اغفر له وارحمه وعافه واعف عنه واكرم نزوله ووسع مدخله واغسله بالماء والتلج والبرد ونقه من لخطايا كما ينقى الثوب الابيض من الدنس وابدله دا را خيرا من دا ره واهلا خيرا من اهله وزوجا خيرا من زوجه وادخله الجنة واعزه من عذاب القب وفتنته ومن عذاب النار

7. Kalau mayat tersebut masih anak-anak maka dibaca doa sebagai berikut :

اللهم اجعله فرطا لابويه وسلفا وذخرا وعظة واعتبارا وشفيعا وثقل به موازينهما وافرغ الصبر علي قلوبهما ولا تفتنهما بعده ولا تحرمنا اجره

8. Takbir keempat.
9. Membaca doa untuk keluarga mayit :

اللهم لا تحرمنا اجره ولا تفتنا بعده واغفر لنا وله ولاخواننا الذين سبقونا بالايمان ولا تجعل في قلوبنا غلا للذين امنوا ربنا انك رء وف رحيم

10. Salam.

4. Memakamkan mayat.
Sebelum memakamkan mayat terlebih dahulu kita harus mempersiapkan tempat pembaringan terakhir bagi mayat dengan ketentuan sebagi berikut :
1. Liang kubur dan liang lahad.
Dalam proses pembuatan liang kubur dan liang lahad dianjurkan menghadap kiblat. Adapun ukuran liang kubur adalah sebagi berikut :
a. Panjang liang kubur adalah menurut panjang mayat yang akan dikubur dan ditambah satu jengkal.
b. Dalamnya liang kubur adalah kurang lebih 150 cm atau sempurnanya kurang lebih 200 cm.
c. Lebarnya kurang lebih 80 cm.
d. Didalam atau dibagian bawah kuburan, kita dianjurkan untuk membuat liang lahad yaitu sebagai tempat mayat yang ukurannya yang pas dengan mayat.

2. Cara menanamkan mayat kedalam kubur.
a. Hendaknya mayat dimasukkan dari arah kiri.
b. Lalu diletakkan diliang lahad dalam keadaan miring menghadap kiblat secara perlahan-lahan.
c. Kemudian dibuka wajahnya dan ditempelkan pipinya yang kanan ke tanah.
d. Kemudian meletakkan tiga bongkahan tanah yaitu :
1. Di kepala dengan membaca : منها خلقناكم
2. Di pinggul dengan doa : منها نعيد كم
3. Di kaki dengan doa : منها نخرجكم تارة اخرى
e. setelah selesai semua lalu mayat ditutup dengan papan yang telah disediakan.
f. Setelah itu ditimbun dengan tanah sambil dipadatkan dan ditinggikan sejengkal atau lebih. Adapun bacaan sebelum memasukkan mayat kedalam kuburan adalah :

بسم الله وعلي ملة رسول الله

Perlu diiringi diwaktu mengangkat mayat dari tandu mayat harus dilindungi dengan kain, begitu pula diwaktu memasukannya sampai selesai. Dan disunatkan melakukan tahlil selama proses penguburan dan setelah penguburan diakhiri dengan doa. Diwaktu mayat sudah dikuburkan, setelah itu kuburan disirami dengan air sebelum mentalqinkan. Disamping itu disunatkan juga membaca talqin yang lafazhnya :

لا اله الا الله وحده لا شريك له له الملك وله الحمد يحيي ويميت وهوحي دائم لا يموت بيده الخيروهوعلي كل شيئ قدير كل نفس ذائقة الموت وانما توفون اجوركم يوم القيامة فمن زحزح عن الناروادخل النار فقد فازوما الحياة الدنيا الا متاع الغرور يا عبدالله ابن عبدي الله اذكر العهد الذي خرجت عليه من دار الدنيا الي دار الاخرة وهي شهادة ان لا اله الاالله وان محمدا رسول الله صلي االله لله عليه وسلم وان الموت حق وان القبر حق وان نعيمه حق وان عذابه حق وان سؤال منكر ونكيرفيه حق وان البعث حق وان الحساب حق وان شفاعة سيدنا محمد ص م حق وان الجنة حق وان النارحق وان لقاء الله تعالي حق وان الله يبعث من في القبور الان قد صرت في اطباق الثري وبين عساكر الموتى فاذا جاءك الملكان الموكلان بك وهما منكرونكير فلا يفزعاك ولايرهباك فانهما خلق من خلق الله تعالى عزوجل فاذا سئلاك من ربك ومن نبيك وما دينك وما قبلتك وما امامك ومن اخوانك فقل لهما بلسان فصيح واعتقاد صحيح الله ربي ومحمد ص م نبيي والاسلام ديني والكعبة قبلتي والقران امامي والمسلمون والمؤمنون اخواني وقل رضيت بالله ربا وبالاسلام دينا وبمحمد ص م نبيا ورسولا علي ذالك حييت وعلي ذالك مت وعلي ذالك تبعث ان شاء لله تعالى من الامنين ثبتك الله بالقول الثابت يثبت الله الذين امنوا بالقول الثابت في الحياة الدنياوفي الاخرة ياايتها النفس المطمئنة ارجعي الي ربك راضية مرضية فادخلي في عبادي وادخلي جنتي

PENUTUP
E. Kesimpulan.
Ada 4 kewajiban seorang muslim kepada saudaranya yang telah meninggal yaitu :
• Memandikan
• Mengafani.
• Menyolatkan.
• Menguburkan.
Hukum kesemuanya itu adalah fardhu kifayah.

(Notes : Makalah ini adalah salah satu tugas akhir penulis sewaktu mengikuti program tarbiyah dan aliyah MTI Canduang tahun 2009 yang lalu. Sengaja penulis posting di blog ini dengan harapan bisa dibaca dan diambil manfaat bagi yang belum mengetahui tatacara penyelenggaraan jenazah secara detail).
Sekian..!!

7 komentar:

  1. Asslmkm Buya..
    buya tolong di buekkan terjemahannyo buya..
    terima kasih buya..

    BalasHapus
  2. assalamkum. wr. wb.
    Buya terjemahannyo kurang ko buya..

    BalasHapus
  3. assalamualikum buya, terjmahany buya

    BalasHapus
  4. terima kasih atas informasinya

    BalasHapus
  5. yahhhhhhhhhhhhh
    gak bisa di copas ommmmmmmmmmmm

    BalasHapus
  6. yahhh,
    gak bisa di copas ommm

    BalasHapus

Mohon kritik dan sarannya.!

Ada kesalahan di dalam gadget ini

صاحب الكتابة

Foto saya
Bukittinggi, Agam, Indonesia
Seorang pelajar yang tengah berkontemplasi dalam pencarian jatidiri dan ilmu pengetahuan, walau hingga saat ini ilmu yang dia harapkan terasa masih dangkal dan jauh dari kesempurnaan. Dia lahir pada hari Kamis pagi, tanggal 22 Februari 1990 atau bertepatan dengan 26 Rajab 1410 Hijriah. Diberi nama dengan Yunal Isra bin Syamsul Bahri dan biasa dipanggil dengan sebutan Yunal/Isra/Inal. Pendidikan pertama yang pernah dijalaninya adalah Pendidikan TK pada tahun 1996, kemudian dilanjutkan ke SD 01 Baso dan tamat pada tahun 2002. Setelah itu memutuskan untuk fokus mendalami ilmu-ilmu keislaman di MTI Canduang dan tamat pada tahun 2009. Setahun kemudian ia meneruskan petualangan intelektualnya di program S1 Fakultas Dirasah Islamiyyah UIN Syarif Hidayatullah dan Darus-Sunnah International Institute For Hadith Sciences Jakarta. Berharap semoga bisa menjadi orang yang bermanfaat untuk manusia lain dan diredoi orang tua dan tuhannya, amien.! Fokus kajiannya sekarang "al-Muhaafazhah A'la al-Qadiimi al-Shaalih, wa al-Akhdzu bi al-Jadiidi al-Ashlah".

Terima kasih atas kunjungannya.........!!!!!!

نحمدك اللهم منزل الآيات تبصرة لأولى الألباب ورافع الدلالات عبرة لتزيل بها عن القلوب الحجاب ونشكرك شرعت الحلال والحرام وأنزلت الكتاب وجعلته هدى لكل خير يرام ونصلى ونسلم على سيدنا محمد المؤيد من الله بأجلى النيرات والساطع نوره في أفق الهداية بما يزيح الريب والمدلهمات وعلى آله خير آل وأصحابه ومن لهم مقتف أوموال