Bait Pentahsin Makharijul Huruf

Bait-bait ini penulis dapatkan dari seorang ustadz, sewaktu mengikuti program MDA (Madrasah Diniyyah Awwaliyyah) Tabek Lumpuah, Kec. Baso kira-kira 10 tahun yang lalu. Ust Jarnaini, itulah nama ust yang sedikit gemuk namun berparas putih bersih yang suaranya sangat penulis kagumi tersebut. Diantara ilmu-ilmu yang pernah beliau ajarkan kepada penulis dan teman-teman adalah ilmu nagham al-Qur'an (seni baca Al-Qur'an), ilmu Tajwid, Tartil dan Mujawwad.

Mungkin menurut sebagian orang bait-bait itu tidak penting dan tidak begitu dibutuhkan dalam upaya pembelajaran Al-Qur'an. Termasuk penulis sendiri sewaktu mengikuti program MDA dahulu juga menganggap bahwa pelajaran yang seperti ini tidaklah penting untuk dihafal atau diapresiasi secara intens. Akan tetapi sekarang penulis baru menyadari bahwa semudah dan sekecil apapun ilmu yang disampaikan oleh seseorang serta apapun jenisnya, suatu saat nanti pasti dibutuhkan dan akan bermanfaat. Kalau tidak sekarang, mungkin 10 atau 20 tahun yang akan datang pasti bermanfaat. Tidak hanya buat diri sendiri, bahkan juga terhadap orang lain.

Wajar kiranya Imam Ali Karramallahu Wajhah mengatakan "Aku adalah budak seseorang yang mengajarkanku walau satu huruf sekalipun, jika ia berkehendak, maka aku rela untuk dijual, atau dimerdekakannya". Penulis juga telah merasakan manfaat dari mengenal bait-bait yang sangat sederhana tersebut ketika ditunjuk menjadi salah seorang tim pentahsin bacaan Al-Qur'an ibu-ibu di Kompleks Pisangan Barat, Cirendeu, Ciputat Timur dan sampai sekarang masih berlanjut. Walaupun kecil-kecilan tapi berpengaruh sangat besar buat syiar Islam di daerah ini.

Program tersebut terlaksana lantaran adanya kerjasama antara Masjid Mujahidin melalui salah seorang pengurusnya yang bernama Ust Muhammad dengan ISDAR (Ikatan Santri Darussunnah) lewat ketuanya sekarang yang bernama Muhammad Hanifuddin. Awalnya permintaan itu muncul karena besarnya minat ibu-ibu di daerah ini untuk bisa baca Al-Qur'an dengan baik dan benar. Maka mereka memohon kepada Ust Muhammad agar bisa mengajari mereka untuk hal tersebut. Program itupun dimulai dan diadakan di Masjid Mujahidin (salah satu mesjid yang lumayan megah yang ada didaerah ini). Lama-kelamaan pesertanya membludak dan pada akhirnya ust Muhammad berinisiatif untuk menjadikan post-post kecil buat pengajian tersebut, dengan mahasantri Darussunnah sebagai tutorsnya. Maka rencana inipun dirapatkan bersama dan akhirnya membentuk tim yang berasal dari mahasantri Darussunnah.

"Program ini juga dimaksudkan untuk memperlebar sayap Darussunnah agar bisa membaur dengan masyarakat setempat. Karena rumor yang beredar selama ini, banyak dari anggota masyarakat yang menyindir keberadaan pesantren Darussunnah yang tidak mempunyai pengaruh sedikitpun buat masyarakat setempat, terlebih beberapa tahun belakangan ini", tutur Ust Muhammad. Nah mulai saat itu dimulailah program besar ini yang dikoordinir langsung oleh Ust Muhammad dan ketua ISDAR. Dan secara kebetulan penulis ditunjuk sebagai salah seorang tim dari beberapa orang yang dibebani amanah mulia itu. Dan dalam kesempatan inilah penulis memanfaatkan bait-bait itu sebagai salah satu metode untuk memperbaiki makharijul huruf para "perawan 45" itu..hehe. Semoga saja bermanfaat dan dinilai sebagai ilmu yuntafa'u bih. Amien...!!

Berikut penulis tuliskan untaian bait-bait tersebut, dengan harapan bisa dimanfaatkan oleh para pecinta Al-Qur'an.

أعوذ بالله من الشيطان الرجيم, بسم الله الرحمن الرحيم

أَا إِيْ أُوْ أَءْ أاَ أً أَ إِ أَءْ مِنَ اْلمُؤْمِنِيْنَ أَا أً أَ إِ أً

بَا بِيْ بُوْ بَبْ بَا بًا بَبِبَبْ مِنَ اْلمُؤْمِنِيْنَ بَا بًا بَبِبًا

تَا تِيْ تُوْ تَتْ تَا تًا تَتِتَتْ مِنَ اْلمُؤْمِنِيْنَ تَا تًا تَتِتًا

ثَا ثِيْ ثُوْ ثَثْ ثَا ثًا ثَثِثَثْ مِنَ اْلمُؤْمِنِيْنَ ثَا ثًا ثَثِثًا

جَا جِيْ جُوْ جَجْ جَا جًا جَجِجَجْ مِنَ اْلمُؤْمِنِيْنَ جَا جًا جَجِجًا

حَا حِيْ حُوْ حَحْ حَا حًا حَحِحَحْ مِنَ اْلمُؤْمِنِيْنَ حَا حًا حَحِحًا

خَا خِيْ خُوْ خَخْ خَا خًا خَخِخَخْ مِنَ اْلمُؤْمِنِيْنَ خَا خًا خَخِخًا

دَا دِيْ دُوْ دَدْ دَا دًا دَدِدَدْ مِنَ اْلمُؤْمِنِيْنَ دَا دًا دَدِدًا

ذَا ذِيْ ذُوْ ذَذْ ذَا ذًا ذَذِذَذْ مِنَ اْلمُؤْمِنِيْنَ ذَا ذًا ذَذِذًا

رَا رِيْ رُوْ رَرْ رَا رًا رَرِرَرْ مِنَ اْلمُؤْمِنِيْنَ رَا رًا رَرِرًا

زَا زِيْ زُوْ زَزْ زَا زًا زَزِزَزْ مِنَ اْلمُؤْمِنِيْنَ زَا زًا زَزِزًا

سَا سِيْ سُوْ سَسْ سَا سًا سَسِسَسْ مِنَ اْلمُؤْمِنِيْنَ سَا سًا سَسِسًا

شَا شِيْ شُوْ شَشْ شَا شًا شَشِشَشْ مِنَ اْلمُؤْمِنِيْنَ شَا شًا شَشِشًا

صَا صِيْ صُوْ صَصْ صَا صًا صَصِصَصْ مِنَ اْلمُؤْمِنِيْنَ صَا صًا صَصِصًا

ضَا ضِيْ ضُوْ ضَضْ ضَا ضًا ضَضِضَضْ مِنَ اْلمُؤْمِنِيْنَ ضَا ضًا ضَضِضًا

طاَ طِيْ طُوْ طَطْ طَا طًا طَطِطَطْ مِنَ اْلمُؤْمِنِيْنَ طَا طًا طَطِطًا

ظاَ ظِيْ ظُوْ ظَظْ ظَا ظًا ظَظِظَظْ مِنَ اْلمُؤْمِنِيْنَ ظَا ظًا ظَظِظًا

عاَ عِيْ عُوْ عَعْ عَا عًا عَعِعَعْ مِنَ اْلمُؤْمِنِيْنَ عَا عًا عَعِعًا

غاَ غِيْ غُوْ غَغْ غَا غًا غَغِغَغْ مِنَ اْلمُؤْمِنِيْنَ غَا غًا غَغِغًا

فاَ فِيْ فُوْ فَفْ فَا فًا فَفِفَفْ مِنَ اْلمُؤْمِنِيْنَ فَا فًا فَفِفًا

قاَ قِيْ قُوْ قَقْ قَا قًا قَقِقَقْ مِنَ اْلمُؤْمِنِيْنَ قَا قًا قَقِقًا

كَا كِيْ كُوْ كَكْ كَا كًا كَكِكَكْ مِنَ اْلمُؤْمِنِيْنَ كَا كًا كَكِكًا

لاَ لِيْ لُوْ لَلْ لَا لًا لَلِلَلْ مِنَ اْلمُؤْمِنِيْنَ لَا لاً لَلِلاً

ماَ مِيْ مُوْ مَمْ مَا مًا مَمِمَمْ مِنَ اْلمُؤْمِنِيْنَ مَا مًا مَمِمًا

ناَ نِيْ نُوْ نَنْ نَا نًا نَنِنَنْ مِنَ اْلمُؤْمِنِيْنَ نَا نًا نَنِنًا

وَا وِيْ وُوْ وَوْ وَا وًا وَوِوَوْ مِنَ اْلمُؤْمِنِيْنَ وَا وًا وَوِوًا

هَا هِيْ هُوْ هَهْ هَا هًا هَهِهَهْ مِنَ اْلمُؤْمِنِيْنَ هَا هًا هَهِهًا

ياَ يِيْ يُوْ يَيْ يَا يًا يَيِيَيْ مِنَ اْلمُؤْمِنِيْنَ يَا يًا يَيِيًا

Sekian, semoga bermanfaat...!!!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Mohon kritik dan sarannya.!

Ada kesalahan di dalam gadget ini

صاحب الكتابة

Foto saya
Bukittinggi, Agam, Indonesia
Seorang pelajar yang tengah berkontemplasi dalam pencarian jatidiri dan ilmu pengetahuan, walau hingga saat ini ilmu yang dia harapkan terasa masih dangkal dan jauh dari kesempurnaan. Dia lahir pada hari Kamis pagi, tanggal 22 Februari 1990 atau bertepatan dengan 26 Rajab 1410 Hijriah. Diberi nama dengan Yunal Isra bin Syamsul Bahri dan biasa dipanggil dengan sebutan Yunal/Isra/Inal. Pendidikan pertama yang pernah dijalaninya adalah Pendidikan TK pada tahun 1996, kemudian dilanjutkan ke SD 01 Baso dan tamat pada tahun 2002. Setelah itu memutuskan untuk fokus mendalami ilmu-ilmu keislaman di MTI Canduang dan tamat pada tahun 2009. Setahun kemudian ia meneruskan petualangan intelektualnya di program S1 Fakultas Dirasah Islamiyyah UIN Syarif Hidayatullah dan Darus-Sunnah International Institute For Hadith Sciences Jakarta. Berharap semoga bisa menjadi orang yang bermanfaat untuk manusia lain dan diredoi orang tua dan tuhannya, amien.! Fokus kajiannya sekarang "al-Muhaafazhah A'la al-Qadiimi al-Shaalih, wa al-Akhdzu bi al-Jadiidi al-Ashlah".

Terima kasih atas kunjungannya.........!!!!!!

نحمدك اللهم منزل الآيات تبصرة لأولى الألباب ورافع الدلالات عبرة لتزيل بها عن القلوب الحجاب ونشكرك شرعت الحلال والحرام وأنزلت الكتاب وجعلته هدى لكل خير يرام ونصلى ونسلم على سيدنا محمد المؤيد من الله بأجلى النيرات والساطع نوره في أفق الهداية بما يزيح الريب والمدلهمات وعلى آله خير آل وأصحابه ومن لهم مقتف أوموال